Program Gerebeg Vaksin, Gunakan Empat Tempat Wisata di Gresik Menjadi Tempat Vaksinasi.

GRESIK – JATIM, Mitrabratanews.com Percepatan vaksinasi untuk mencapai kekebalan kelompok atau herd imunity 70% adalah satu-satunya solusi agar Gresik bisa terbebas dari Pandemi Covid-19. Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani telah melakukan berbagai rangkaian terobosan dan inovasi untuk memutus penyebaran virus Covid 19.

Kini langkah yang diambil guna melaksanakan percepatan dan pemerataan vaksinasi di Gresik, Bupati Gresik menyiapkan agenda Gerebeg Vaksin yang akan menggunakan beberapa lokasi wisata desa di Gresik sebagai tempat pemusatan vaksinasi.

Setidaknya sudah ada 4 tempat wisata yang menyatakan bersedia untuk melaksanakan kegiatan gerebeg vaksin yaitu :
1. Wisata Lontar Sewu di Kecamatan Menganti
2. Wisata Gosari (Wagos) di Kecamatan Ujungpangkah
3. Wisata Setigi di Kecamatan Ujungpangkah
4. Wisata Pantai Delegan di kecamatan Panceng.

Kepastian itu didapat setelah Bupati Gresik Fandi Akhamd Yani mengadakan rapat koordinasi persiapan program gerebeg vaksin (vaksinasi massal) dengan para Kepala OPD. Pada Rakor tersebut yang berlangsung pada Selasa (27/7/2021) siang di Ruang Graita Eka Praja Kantor Bupati Gresik. Bupati mengundang pengelola wisata Desa.

“Kami menggunakan tempat wisata ini untuk kegiatan gerebeg vaksin untuk pemerataan vaksinasi diseluruh wilayah Gresik Utara, Tengah dan Selatan. Mumpung ada PPKM sehingga tempat wisata tersebut tutup dan dimanfaatkan untuk kebaikan bersama” kata Gus Yani dihadapan para pengelola wisata.

Ternyata harapan dan keinginan Bupati ini disambut baik oleh mereka. Mereka para pengelola wisata tersebut semuanya menyatakan kesanggupannya.

Gerebeg vaksin ini mengadopsi sukses kegiatan Vaksinasi yang berlangsung di Wahana Ekspresi Pusponegoro (WEP) yang sudah berlangsung selama 3 minggu.

“Kami rencanakan gerebeg vaksin ini berlangsung mulai Senin depan. Saat ini kami masih akan mengadakan persiapan termasuk membuat dan merapikan aplikasinya, agar nantinya mudah digunakan oleh masyarakat” kata Bupati.

Selain Gerebeg vaksin, pada Sabtu besok Pemkab Gresik bekerjasama dengan Ikatan Alumni Universitas Airlangga (Ika Unair) Surabaya akan mengadakan vaksinasi massal di Lokasi wisata Lontar Sewu. Pada kegiatan tersebut, Pemkab Gresik akan mengerahkan masyarakat sekitar lokasi melalui para Camat dan Kepala Desa untuk menjadi peserta vaksinasi.

“Kami dapat bantuan 10 ribu dosis vaksin dari Ika Unair. Selain dari bantuan tersebut, kami akan mengupayakan berbagai cara untuk mendapatkan vaksin yang sangat dibutuhkan masyarakat Gresik. Saya bangga atas animo masyarakat Gresik untuk vaksinasi sangat tinggi” tutur Gus Yani Bupati.

Selain vaksinasi di Lokasi Wisata, Pemkab Gresik juga siap melaksanakan vaksinasi di Balai Desa. Hal ini disampaikan oleh Kepala Dinas Kesehatan melalui Kepala Bagian Humas Reza Pahlevi.

“Saat ada droping massa vaksin, kami akan melaksanakan vaksin di Balai Desa maupun seluruh puskesmas. Untuk kegiatan ini, kami sudah menyiapkan para tenaga vaksinator yang saat ini tengah mengadakan pelatihan vaksinasi selama dua hari” katanya.

Seperti harapan Bupati 70% masyarakat mendapat vaksinasi untuk herd imunity, Kadinkes menyatakan siap. Menurutnya, sarana prasarananya sudah dibangun dan siap melaksanakan.

Sedangkan untuk Vaksinator yang akan bertugas dalam Gerebeg Vaksin, Gus Yani sudah mempersiapkannya. Seharian pada Selasa (27/7/2021), orang nomer satu di Gresik ini membuka pelatihan untuk 140 orang relawan tenaga kesehatan untuk menjadi vaksinator. Pembukaannnya dilaksanakan pada pagi hari di ruang rapat Dinas Kesehatan Gresik.

Pelatihan vaksinator ini menyasar kepada para relawan Tenaga Kesehatan yang baru saja direkrut. Mereka selain para dokter dan perawat juga ada bidan, apoteker dan mahasiswa kesehatan yang masih duduk pada semester akhir di Fakultas Kesehatan.

“Kami sangat menghargai dan berterimakasih sekali kepada anda yang telah bersedia mengabdikan diri untuk masyarakat yang membutuhkan. Hal ini akan menjadi kebanggaan anda sebagai generasi milenial” kata Bupati yang biasa disapa Gus Yani ini.

Menurut Bupati, Pelatihan vaksinator ini sebagai langkah persiapan vaksinasi massal yang diperkirakan terjadi mulai Agustus 2021 bulan depan.

“Sekitar bulan Agustus dan September akan ada droping vaksin dalam jumlah besar dari Pemerintah pusat. Dengan demikian kami sudah mempersiapkan tenaga, sarana dan prasarana untuk vaksinasi massal” papar Gus Yani.

Bupati berharap setelah vaksinasi massal ini, maka 70% masyarakat Gresik sudah melaksanakan vaksinasi, agar herd imunity bisa dicapai di Gresik. Gus Yani menyatakan bangga terhadap masyarakat Gresik karena animonya sangat tinggi untuk mengikuti vaksinasi. Bahkan beberapa saat sampai kehabisan vaksin. (iwan)

Related Articles

6 Comments

  1. Bagaimana cara daftar vaksin dilontar sewu.??
    Apakah secara online atau offline.??
    Dan apak saja persyaratanya.??

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
error: Content is protected !!